JOKE — by echaakim

joke

J O K E
©echaakim 2015

Sehun x You || Fluff, Comedy, Romance || Teen

100% bercanda.

Tak ada yang lebih buruk selain hari ini. Fisika selama tiga jam tadi seperti potongan neraka dunia di kepalaku. Belum lagi ulangan mendadak yang di adakan dan test mengerjakan soal di papan tulis. Oke, aku mulai beranggapan kalau guru dengan badan gempal dan kacamata tebal itu telah sengaja mempermalukanku, karena—hei, kenapa hanya soal milikku yang terlampau sulit? Yah, pak, dengan senang hati aku akan mencatat namamu di death note, serius.

 

Aku memindai kursi kosong yang minta diduduki sampai akhirnya kupilih untuk duduk di kursi keempat pada sisi kanan. Baik, aku duduk sendiri karena si Jinri tengah duduk bersama senior kami yang jangkung bernama Chanyeol di pojok belakang. Oh, Ri, kau seharusnya duduk di sebelahku. Kenapa jatuh cinta membuatmu lupa padaku sih?

 

Supir bus yang telah kukenal itu malah nyengir tak jelas. Sorot matanya seperti tengah meledekku; Jinri saja sudah, kenapa pula kau masih betah jomblo. Aku hanya tersenyum kecut saja menanggapinya.

 

Aku memandang keluar jendela. Tidak ada yang menarik, sumpah. Bangunannya itu-itu saja, tanaman, yang lewat juga orangnya itu-itu melulu. Tapi langitnya cerah dan gumpalan awan di atas permadani biru itu mengingatkanku pada permen kapas. Aku jadi ingin—

 

“Hoi,”

 

Aku baru saja hendak menikmati perjalanan-super-membosankan-ketika bus sudah mulai bergerak melaju. Dan disaat itu pula kenapa suara cadel familiar itu malah terdengar.

 

“Apa, Hun?” sahutku, tak memalingkan muka padanya. Tak perlu susah-susah menoleh karena aku tahu betul kalau dia—yang namanya Oh Sehun—pastilah telah ikut mengistirahatkan bokongnya (yang terkenal bohay di mata para junior cewek) itu di sisi kosong sebelahku.

 

Anak itu membetulkan tatanan rambutnya yang padahal menurutku mau di betulkan atau tidak juga gayanya tetap tak berubah. “Kau kenapa? Badmood gara-gara fisika tadi ya?” dia bertanya dan nadanya terdengar sekali sok polosnya. Bodoh, ya, kau juga bisa rasakan bagaimana memalukannya dan kenapa juga tanya-tanya hal yang jelas sudah jawabannya.

 

Aku menaikkan bahu. “Entah, tidak tahu,” kataku ketus. Demi kutil keledai, kalau kau berani bertanya sekali lagi, Sehun, aku tak segan-segan melemparkanmu keluar jendela.

 

“Tapi, kau—”

 

Shut up!

 

“Oke, aku tidak tanya-tanya lagi. Tapi aku mau cerita,” dia berujar yang mana malah membuatku makin sebal. Please, aku butuh ketenangan. Mood-ku buruk dan aku sedang tidak butuh mendengar cerita dari mulut Sehun.

 

“Jadi, begini…” Alih-alih mengerti arti dari wajah sebalku yang dalam hati sudah menyumpah-serapahinya, dia malah dengan senang hati bercerita di sebelahku. Bermula dari topik Jongin yang salah masuk ke toilet wanita kemarin, berlanjut ke kakak sulungnya yang memasakkan sarapan dengan telur gosong, lalu merambat pada cerita guling kesayangannya yang selalu di temukan jatuh di lantai setiap dia bangun. Hell, tidak ada yang menarik. Mengagumkan tidak, lucu juga tidak (tapi dia malah tertawa sambil bercerita).

 

Pada dasarnya Oh Sehun yang kukenal sejak kelas satu tidak pernah bicara sebanyak ini. Ia hanya akan bersuara jika ada yang mengajaknya bicara, itu pun kadang cuma seadanya. Intinya, kadang ngobrol sama Sehun seperti ngobrol sama robot, jawabannya itu-itu terus sampai pelajaran sejarah membahas eksponen dan logaritma.

 

Aku tak terlalu mendengarkan lagi kelanjutan-kelanjutannya. Perutku meraung-raung, tubuhku serasa ingin langsung menyentuh kasur, mood-ku tak ada perubahan mendengar suara sumbang Sehun bercerita yang tak kupeduli benar atau tidaknya. Karena aku ingin cepat-cepat sampai rumah, makan seperti cara orang bar-bar, dan beristirahat. Tapi bus ini ternyata tidak lebih baik dari pelari selevel seekor siput.

 

“….aku juga heran kenapa setiap hari begitu. Aku malah sempat berpikir apa gulingku punya kaki atau memang dia jatuh secara alami,” Suaranya masih terus jadi latar belakang perjalanan, bahkan kini disertai ‘hehehe’-nya yang aneh.

 

Aku mengerang. Tak peduli bahwa beberapa pasang mata tengah melirikku. Aku bahkan dengar Jinri yang cekikikan karena dia pastilah tahu bagaimana menyebalkannya duduk di sebelah Sehun. Sementara paman supir bus terus-terusan tergelak.

 

“Paman,” aku berdiri, tak tahan lagi sudah. Masa bodoh dengan mereka yang melihatku kini tengah menunggu kelanjutan. “Kalau anda bisa lebih cepat, kita akan melangsungkan janji suci besok, serius.”

 

Tawa anak-anak lain pecah. Begitupula dengan suara Chanyeol yang besar itu tengah menggelegar heboh di belakang sana. Sumpah, aku hanya menyisipkan 5% keseriusan di kalimat itu. Bercanda. Paman supir bus itu juga tergelak lebih keras mendengarnya, namun tak kunjung mempercepat perjalanan.

 

Sementara tawa mereka masih menjadi-jadi, aku menangkap ekspresi terkejut Sehun di sebelah. “Kenapa kau bilang begitu?” Nadanya terdengar seperti ingin protes.

 

Aku tersenyum miring. Entah kenapa aku juga ingin mengusilinya. Jadi dengan santai—dan 100% bercanda—aku bertanya balik. “Kenapa, Hun? Kau cemburu?”

 

 

“Iyalah cemburu. Masa iya gadis yang kutaksir malah ngajak nikah supir bus.”

 

 

 

Sumpah mati, aku akan menendang pantatnya sampai tepos setelah ini.

 

 

—fin

Ummm…ya, aku seharusnya siapan ke sekolah, mau tempur ujian dan kenapa ya aku malah ngepublish fic gaje begini.. Ah yaampun, maafkan akuuuuu:3
Btw, mind to review? ._.

—echaakim

87 responses to “JOKE — by echaakim

  1. Si sehun cute banget mwnurut aku di sini. Dia menggemaskan.
    Aku suka nih, ff dg cerita ringan khas anak sekolahan yg masih polos2 kyak si sehun & si ‘aku’.
    Berasa dapet bgt fluff-nya. Apalagi diksinya nampilin kejadian lucu, aneh, gak jelas, & ajaib gitu..
    Hehe, keep writing!
    Salam kenal_^^

  2. Suka sama alurnya dan juga bahasa yg dipake. Santai tapi asyik. Jadi gak terlalu serius pas baca. Bagian dia teriak ke supir bus, sumpah kocak bgt klau dibayangin. (y)

    • Ehehe, makasih banyak ((bow))
      Tapi bagian teriak ke supir bus itu emang nyata sih soalnya aku pernah ngelakuin hal serupa, ehehe:33
      Tysm yaaaa💞💞

    • Hahah, cold prince akhirnya secerewet byunbaek wkwk😆
      Maaf, tapi ideku mojok di kata fin:3
      But tysm for review yaaaa💞

  3. Wkwkwk ngakak hun lo itu polos apa bego sih /? XD
    Eh iya kamu kl gasalah 00line kan’-‘ berarti kelas 10 dongg kita samaan.hehe
    Suka banget bahasanya khas anak sekolah, dan aku tau pelajaran yg kamu sebutin itu (eksponen-logaritma) pelajaran kls 10 yg bikin gila kan ya.-. Haha
    Besok masih belajar/? Emang domisili mana?

    Oh iya aku Alfi, salam kenal yaaa^^

    • Yah, sehun diantara keduanya mungkin haha😄
      Iya, aku 00line dan wow kita samaaa 🙌
      Yep, itu materi yang rasa-rasanya nguras energi banget wkwk:3
      Ah iya, aku masih ujian sampe rabu._.
      Domisili medan nih ehehe, kamu?
      Salam kenal balik, Alfi 🙌
      Tysm lho udah di review💞

      • Iyaa haha😄
        Wiii seneng deh rasanya nemu author ff yg seumuran, jarang bgt deh perasaan’-‘ kebanyakan angkatan 90-an semuaa, huhu😥
        Wkwk emang tuh materi ngeselin banget ya :’3
        Oohh masih uas.-. Wahhh semangat yaa 😆😆 aku udh selesai dari tgl 5 hehe.
        Aku Bekasi 🙂
        Sama-samaa 😊

      • Hahah iyaa bener-bener.. Kebanyakan senior semja haha😆
        Hihi, makasih banyak, Fi, enak dong ya udah selesai ehehe😄
        Eh jauh banget:3 id line ada? duh maap sksd XD

      • Yaap, sama sama😆 iya, masuk cuman classmeet gabut gaje doang hehe
        Wah iya jauh juga ya kalo dari medan mah,wkwk
        Id line : alfinrhmh
        yoi gapapa kali sans*bahasa kekinian* selaw, wkwk
        Yeayy punya temen author seumuran🙌

  4. aku… aku… aku ngakak baca “pantat bohay sehun” kemudian dilanjut jadi “nendang pantat sehun sampe tepos” xD nahloh kenapa juga bagian-pantat-sehun yg terus-terusan aku perhatiin xD etapi seriusan loh ini bikin cengar cengir sendiri, apalagi pas bagian pantatnya sehun disebut-sebut xD /plak! /kemudian dibuang
    ehehet

    keep writing yaa^^
    johayooooooooooooo<3

  5. Hai pagi pagi gini baca yg fluffy beginian rasanya pengen gigit tali guling hahaha
    Sehun sumpah ya dia itu polos ato gmn sih?bikin greget dia… Jadi pengen nendang pantat dia sampe tepos (?) nahloh kok…
    Kalo orang pacaran suka mojok mojok di belakang gitu,pengalaman pribadi aku. Eh tapi aku yg ngeliat,maklumilah anak yg masih polos ini.hahaha
    Emang ya kalo pulang sekolah rasanya pengen cepet sampe rumah,tapi kalo digangguin orang macem sehun kek gitu,,,
    Suka sama ff kakak diksinya ringan dan school life comedy gitu suka pokoknya…
    Salam kenal aku kinan

  6. Hahaha.. Lucu disini si Sehun. Boleh juga lho ini klo ada kelanjutanya, nanti lanjutannya si Sehun tambah koplak :v

  7. keren-keren:D

    lagi ujian juga ya? sama dong.
    bukannya belajar malah baca ff 😁

    mudahmudahan hasil ujiannya sebagus ff ini juga ya 😄

  8. Seharusnya sihh bersyukur ya kalo diajak ngomong sama sehun apalagi sampe panjang lebar gitu ya walaupun obrolannya sehun nonsense semua tapi kan sehun jarang ngobrol sama cewe suatu hal yg berbeda ketika sehun ngomong panjang lebar bisa berarti dia suka, ehh ternyata beneran naksir sampe candaan aja dianggap serius hun hun, sampe keceplosan bilang kalo dia cemburu karena cewe yg dia taksir ngelamar pak supir bus wkwk lucu tapi manis di saat yg bersamaan, ada lanjutannya gak ?

  9. Jadi sehun tu ngomong gaje gitu buat modus to😂😂😂 tapi ngomongnya yg agak jelas bisa kan hun😂😂 lucu bener ni ff

  10. ya tuhan sehun wkwkwkw.. aku lebih suka sehun kayak gini sumpah.. sesuai sama umur aja gitu wkwkkw.. jadi berasa flashback jaman exo baru debut ahaha..

    dan.. candaannya yaampun berani banget ahahha

  11. Hahah kok aku ngakak ya bacanya hemm…
    Sukaaa… ceritanya segar/? Pas banget aku baca ini pas lagi badmood sm kyk oc nya disini dan terhibur sama cara penyampaian kak author yang lucu disini + sehun yg sangat polos ^0^

    Ditunggu karya2 lainnyaa ^^ fighting!!

  12. akhirnya sehun ngaku kalau dia suka sm dia dan cemburu karena gadis yg di sukainya bilang kaya gitu #maafkalaukomentarnyagaknyambung. hehe…

  13. Yaaampunn sehun poloss bgttt, bisa jntungan klo sehun yg ngomong gtuu ddduhh dduuh, lgsg sgala stress fisika ilaangg ugghh, sweet lahhh bgt yaampunn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s