[Freelance] of the Future They Had Pictured

of the Future They Had Pictured

Title: of the Future They Had Pictured

Author/twitter: peruvianeriana / @deerestdino

Casts : Jaehyun (SM Rookies / NCT) x Park Ara (OC)

Genre : Romance – Songfiction (from EXO’s Girl x Friend)

Rating : PG – 15

Length : Oneshot (2367 words)

Disclaimer : I don’t own anything but the idea itself. Plagiarism is forbidden. Also, this story was posted in my personal blog

Warning: cursing words everywhere

I liked everything, my school days were special because they were spent with you

Jaehyun nyaris gila. Ini sudah kali ke duapuluh ia mengulang lagu yang sama untuk Ara, tetap saja suara gadis itu tidak pernah masuk ke dalam melodi yang dimainkannya. Hampir mati rasa jarinya. Bahkan sang bola raksasa sudah menghilang sejak setengah jam yang lalu.

“Ra …”

“Sekali lagi Jae, pretty please?”

“Lo kan bisa masak, kenapa ga lo masakin aja sih?”

“Itu masalahnya, Jaehyunnie. Gue mau dia ngerasa kalo gue berusaha sedemikian rupa, gue mau kasih dia sesuatu yang ngga gue bisa sebelumnya”, Ara dan tabiat keras kepalanya.

Lusa adalah hari jadi Ara dan Suho yang ke satu tahun. Suho laki-laki tampan berduit nomor satu di sekolah mereka. Gadis itu yakin pacarnya bisa membeli apa saja, kecuali suara Ara. Atas dasar itulah Ara memutuskan untuk bernyanyi, setiap hari sejak seminggu yang lalu.

“Bener ya? Terakhir?”, tanya Jaehyun meyakinkan. Melihat cengiran jahil Ara membuat Jaehyun merasa was – was.

“Iya iya, janji” Ara mengacungkan jari kelingkingnya, yang tentu saja diabaikan Jaehyun. Dia pikir berapa umur mereka saat ini, masih bermain janji kelingking. Lagipula jari Jaehyun tidak mampu lagi beranjak dari atas piano yang dimainkannya.

✖✖✖

Ara masuk ke dalam kamar Jaehyun tanpa aba – aba, Jaehyun nyaris terjengkang saking kagetnya.

“Anjir Ra! Kalo gue lagi ganti baju gimana?!”

“Kayak ada yang diliat aja!” Ara membalas ketus. Mukanya dilipat tujuh kali, matanya merah, bibirnya maju sepuluh senti. Pasti habis nangis, pikir Jaehyun. Pemuda itu yakin Ara malu setengah mati hari ini, manusia normal tidak akan unjuk kebolehan atas sesuatu yang tidak mereka kuasai di depan pangerannya.

“JAE!!!!” Ara menjerit sejadi – jadinya. Jaehyun yang sempat mengabaikan gadis itu karena berkonsentrasi membaca buku teks Kimia nyaris terjengkang lagi.

“Ara apaan sih?!”

“Gue diputusin hari ini!!” gadis itu terlampau frustasi hingga kini sarung bantal Jaehyun kusut tak karuan, hasil karya tangan Ara yang berkali – kali meremas kuat bantal itu.

“the fvck?! Kenapa? Suara lo segitu jeleknya?!”

“Gue bahkan belum sempet nyanyi anjir” Ara manyun lagi. Jaehyun diam, tak ada yang bisa dilakukannya kalau Ara sedang mengamuk. Gadis itu tidak mudah terpancing emosi, ia yakin alasan Suho pasti se-sepele atau se-tidak masuk akal itu buat Ara.

“Dia bilang dia mau konsentrasi buat UN”

Kan.

“Tapi gue liat tadi dia flirting sama senior kesayangan lo!”

“the fvck?!”

Ara berhasil mendapatkan atensi Jaehyun lebih dari yang diperlukannya, karena sekarang Jaehyun beranjak dari kursi belajarnya dan duduk di hadapan gadis itu.

“Terus terus?”

“Ah tai lo” jelas saja Ara makin ngambek.

Listen… harusnya kalo lo ga bisa dapet Suho, Irene – noona juga ga boleh. Bener ga? Ala – ala antagonis di drama, Ra”

“Noona my a$$”

“Ra!!”

“Lo kan juga tau noona kesayangan lo itu ga baik – baik banget”

“We, boys, love bad girls afterall”

Ara berbaring di kasur Jaehyun dengan wajah ditutupi bantal korban keganasan tangannya tadi.

“Jae”, panggil Ara dari balik bantal.

“Hm?”

“Nonton Cheese in the Trap aja yuk”

“Apa?”, Jaehyun merasa tidak yakin dengan pendengarannya juga keheranan atas perubahan mood Ara yang drastis cenderung mengerikan.

“Yoo Jung sunbae, Jae. Tadinya gue udah ngebayangin bakal nikah sama Suho, kayak Seol sama Jung”

Pemuda itu masih tidak paham darimana ide mengerikan Ara berasal. Mereka masih kelas dua SMA dan menikah tidak pernah menjadi urutan nomor satu dalam to do list mereka. Lagipula tebakan darimana Seol dan Jung akan berakhir di pelaminan, bisa jadi hubungan mereka kandas sebentar lagi, seperti Ara dan Suho.

“Ra, lo mengerikan”, Jaehyun menyuarakan pikirannya.

Ara bangkit tiba – tiba, kemudian langsung menyerbu laptop Jaehyun yang dibiarkan terbuka di atas meja belajarnya.

Jaehyun adalah rekan menonton drama korea favorit Ara. Gadis itu senang mendengarkan komentar yang dikeluarkan Jaehyun ketika sedang menonton.

Ara pernah tidak berhenti memikirkan nasib malang Hwang Sung Yeol dalam serial Hi! School Love On, dan Jaehyun juga tidak berhenti mencemoohnya.

“Anak durhaka kayak gitu pantes aja cintanya bertepuk sebelah tangan. Makanya, Ra, yang berbakti sama orangtua”, kata Jaehyun saat itu.

“Ngaca lo, kuda”

“Ara, gaboleh gitu sama temennya”, balas Jaehyun yang menirukan nada suara mama Ara, sialnya nada itu sama persis dan Ara nyaris lupa bahwa saat itu mereka sedang ada di dalam dua kubu yang bermusuhan.

Mereka menonton serial itu dengan khidmat, sebelum Ara memecah keheningan.

“Jae, dipikir – pikir lo mirip Baek In Ho ya. Jangan – jangan …”

“Paan?”

“Lo diem – diem naksir gue?!” Ara histeris sendiri menyuarakan imajinasinya.

“MALES BANGET! Kurang jelas ya tipe ideal gue di mata lo? Dikira Irene – noona ada mirip – miripnya sama lo? Ih”

Diam. Lalu.

“Jae, si Seol yang udah kuliah bisnis aja masih bingung gedenya mau jadi apa. Apalagi gue”

Diam lagi.

“Jae, kalo abis lulus SMA gue nikah aja gimana ya. Enaknya sama orang kaya kayak Suho tapi dia mah-”

“Dek Ara kalo ga bisa diem nanti Jaehyun tendang sampe Mars nih”

✖✖✖

I always said you made it obvious that you liked me

Even if you said you didn’t, all my friends teased me

I threw around pointless lies so easily, saying that you weren’t my type

We stayed up all night texting as we dozed off, played childish pranks

We used to

Ara tidak mampu berhenti tertawa. Rasanya seperti seluruh organ tubuhnya tercabut paksa kala melihat belasan meme yang dikirim Jaehyun melalui social messenger. Semuanya berisi wajah Suho dan ekspresi konyolnya yang entah didapat pemuda itu darimana.

Shin A Ra: Jae HAHAHA

Shin A Ra: Lo sangat berbakat

Shin A Ra: Oh my God

JHyun: Iya Ra, gue tau gue keren

JHyun: Jangan lama – lama terharunya. Coba lo kirim satu ke mantan calon suami lo tersayang

Shin A Ra: Gue bakal bikin versi Irene

JHyun: Don’t you dare. I’d kill you even before you get her photo

Shin A Ra: That’s hella scary. But try me :p

JHyun: Gue tau cinta lo ke gue dan Suho ga tersampaikan

JHyun: Tapi jangan bawa – bawa Irene lah

Shin A Ra: Tai. Don’t flatter yourself too much, J

JHyun: Masa ga inget dulu temen – temen SD kita pada bilang lo naksir gue

Shin A Ra: Itu salah siapa ya yang ga mau bawa bekel sendiri terus malah minta mulu sama gue t i a p h a r i

Shin A Ra: Terus akhirnya ga ada cowo yang berani deketin gue gara – gara ngira gue pacaran sama lo

Shin A Ra: Sial pikiran anak SD cetek amat yak

JHyun: Ra

JHyun: Pikiran pengen nikah lo kurang – kurangin lah

Shin A Ra: Apaan nih tiba – tiba

JHyun: Mungkin Suho lari bukan karna Irene. Tapi karna ambisi lo nikah muda

Shin A Ra: Anjir gue bahkan ga pernah bahas nikah sama sekali

Shin A Ra: Suho sama Irene nya aja kali tuh

JHyun: Gue mau nikah kalo gue udah mapan

JHyun: Mobil, rumah, syukur – syukur punya usaha sendiri, bokap nyokap bahagia ngeliat gue, udah ngebet mau cucu. Baru deh

Shin A Ra: Random banget lo

Shin A Ra: Kenapa bilangnya ke gue

Shin A Ra: Emang gue yang mau lo ajak nikah?

Jaehyun tidak pernah membalas pesan itu. Karena ia sudah tertidur, dan pura – pura lupa keesokan harinya.

✖✖✖

Once this winter passes

If I still feel the same, I’ll tell you

Honestly I’m in love with you

When I thought they’ll be forever beside me

but the reality said otherwise

It hurts

Just so you know– 15d ago

It’s scary when I realized how close we were– 15d ago

Sudah hampir tujuh tahun sejak Ara dan Jaehyun lulus SMA. Tentu saja mereka melanjutkan studi di tempat yang berbeda. Ara yang selalu penasaran dengan kosmetik mamanya sejak kecil memutuskan untuk terjun di bidang farmasi. Sedangkan Jaehyun yang hampir putus asa tidak tahu ingin belajar apa akhirnya menerima beasiswa teknik sipil di Belanda.

Awalnya mereka memang masih sering bertemu setiap Jaehyun liburan musim panas, namun tanggungjawab Jaehyun sebagai penerima beasiswa dari perusahaan asing yang besar lama kelamaan menghalangi mereka. Pemuda itu harus ikhlas mengabdi pada perusahaan Belanda yang memberinya beasiswa. Sehingga hanya dunia maya lah satu – satunya tempat yang merestui persahabatan mereka.

Hal pertama yang dilakukan Jaehyun pada pendaratan pertamanya setelah empat tahun penuh menghabiskan natal dan tahun baru di Eropa bersama keluarganya adalah: mencari Ara. Dimulai dari media sosial yang dipikirnya sudah ditinggalkan sejak lama, namun secara mengejutkan ia menemukan jejak Ara limabelas hari yang lalu disana. Ia tersenyum kecil membaca postingan mikroblog Ara, lantas mengirimkan pesan singkat untuk gadis itu.

JHyun: Dimana?

Shin A Ra: Wow, siapa nih?

JHyun: Dimana, nyet?

Shin A Ra: Go away you monster

Shin A Ra: Kayak bisa nyamperin gue aja

JHyun: Emang masih jaman ya curhat di twitter? Gue pikir udah bangkrut tuh yang punya web

Shin A Ra: I see you mustve read my post

JHyun: So it was indeed for me

Shin A Ra: Tobat lo, kepedean banget jadi orang

Shin A Ra: Lo udah di darat?

JHyun: BELOM

JHyun: Menurut lo aja

Shin A Ra: Wow

Shin A Ra: Gila

Shin A Ra: Tamu kehormatan dari Belanda

Shin A Ra: Makan malem di rumah gue ya, ntar gue pulang cepet

JHyun: Okee

✖✖✖

Mama Ara ternganga mendapati tamu asing nan tampan di depan pintu rumahnya yang mengaku sebagai Jaehyun. Tentu saja wanita itu tidak percaya, yang ada di hadapannya adalah laki – laki dewasa berbadan tegap yang menawan, bukan anak berseragam putih abu – abu yang bersemangat membawa pulang stoples berisi kue kering buatannya.

Jaehyun lantas bergerak memeluk Mama Ara seraya berbisik “Masih bikin kue garpu gak, Tan?”

Detik berikutnya mata Mama Ara membola lantas berteriak memanggil Ara.

“Ara!! Ada Jaehyun!”

Di mata Ara, Jaehyun tidak berubah. Dari caranya berbicara, berpakaian, bahkan cara pemuda itu menatap dirinya. Ara memang belum pernah tahu bagaimana cara Jaehyun menaklukan hati audiensnya ketika melakukan presentasi, karismatik.

Makan malam mereka terlewatkan bersama obrolan ringan, bertukar kabar. Sayang, Papa Ara sedang dinas ke luar kota. Ara yakin jika Mamanya saja tidak mengenali pemuda itu, pertanyaan yang akan keluar sepanjang makan malam hanyalah “Kamu beneran Jung Jaehyun” dari Papanya. Mereka bertiga, Jaehyun, Ara, dan Papanya, sering menghabiskan malam sebelum ujian kimia untuk belajar bersama, mengingat Papa Ara adalah seorang dosen bidang kimia.

“Ra, Mama mau nyelesein kerjaan kantor dulu ya di kamar. Kamu temenin Jaehyun, jangan berantem!”, pesan Mama Ara sebelum meninggalkan mereka berdua di ruang keluarga.

Ara hanya mengangguk sambil melirik Jaehyun yang sedang khidmat menikmati kue kering Mamanya. Jaehyun berdehem, berusaha mendapatkan atensi Ara.

“Jadi gue ga pernah denger kisah cinta lo yang lain sejak kandas sama si Suho? Katanya mau nikah muda?”

“Sial. Listen, setelah lulus kuliah gue ngerasa banyak banget yang mesti gue lakuin. Mana sempet main – main”

Jaehyun tersenyum manis sekali sambil mengangguk – angguk.

By the way, gue sekarang udah punya mobil sama rumah”

The fvck? Ngomong apa dah lo. Iya deh, lucky for you gajinya euro yang sampe lebaran monyet bakal lebih mahal dari rupiah”

“Tapi orang tua gue belom bahagia, Ra”

“Huh?” Ara mengernyit bingung. Dikiranya pemuda itu akan mengejek Ara dari ujung kepala hingga ujung kaki.

“Mereka pengen punya cucu”

Wajah Ara memerah, ia tidak menyangka akan terlibat sesi curhat serius Jaehyun di hari pertama mereka bertemu setelah empat tahun.

“Yaudah cari lah”

“Udah ketemu sih, Ra”

“Terus masalahnya dimana kok lo cerita begini ke gue?”

“Dia jadi super cantik, Ra, padahal kita udah lama ga ketemu. Awalnya gue ga yakin dia masih sendiri, tapi ternyata masih”

Kok jadi begini, pikir Ara.

“Gue tau dia suka sama gue, dulu banget. Tapi perasaan itu kan sifatnya dinamis”

“Ya coba tanya orangnya lah Jae. Perasaan dulu lo ga tau malu, kenapa sekarang jadi sok – sok malu gini”

“Iya makanya. Lo mau gak, Ra?”

“Gue yang nanyain orangnya? Siapa namanya?”, tanya Ara hati – hati. Ia masih tidak siap dengan sesi curhat kali ini. Tidak hari ini.

“Shin Ara”

Kan.

“Jae”, Ara memanggil pemuda itu hati – hati.

“Hm?”, Jaehyun tersenyum terlalu manis, pohon sekarat pun bisa selamat jika ia sudah tersenyum seperti itu.

“Mungkin dulu gue bisa diajak bercanda soal ginian. Tapi sekarang-“

“Siapa bilang gue bercanda. Udah jawab buru”

Ara ternganga.

“Your mom once told me that you had your crush on me for like your whole life”, lanjut Jaehyun.

“Gue ga pernah bilang apa – apa ke Mama, Jae”, bantah Ara.

“I know. She is that great, you know? And I still believe that you still do. Because I do. I still do love you, Shin Ara”

Kali ini gadis malang itu lupa caranya bernapas.

“Ra, respon dong”

Jaehyun mendesah. Awalnya ia pikir ia tidak perlu mengeluarkan kalimat – kalimat selanjutnya karena Ara akan mengerti. Ia merinding sendiri ketika mencoba berlatih di mobilnya tadi.

“Jangan tanya sejak kapan, sumpah gue gak tau jawabannya. Entah sejak pertama kali gue ngendus makan siang lo pas SD, atau pas lo bilang lo jadian sama Suho, atau pas gue liat air mata lo buat gue sebelum gue ke Belanda. Gue ga pernah mau pacaran sama lo, karna waktu itu kita masih terlalu muda, Ra. Gue ngga mau setelah kita putus, kita bakal jadi kayak lo dan Suho. Akhirnya gue diem aja, sampe gue ngerasa kita udah cukup dewasa untuk nyari tau perasaan kita yang sebenernya. Dan ternyata perasaan itu ga pernah berubah, Ra”

Akhirnya Ara mengerti perasaan audiens yang menyimak presentasi Jaehyun di negeri seberang sana, hanyut sudah dirinya dalam karisma Jaehyun. Setelah berhasil mengingat langkah – langkah bernapas yang baik, gadis itu menjawab.

“Jae, sebenernya gue udah nunggu hari ini sejak kita ketemu terakhir kali. Gue mau mastiin, kalo misalnya yang gue rasain buat lo selama ini tuh semu, cuma karna kita udah jarang banget ketemu, gue bakal cari yang baru. Tapi ternyata perasaan gue se-nyata ini sampe gue udah nyusun strategi move on pas lo bilang lo mau nembak cewek”

“Jadi jawaban lo buat gue, iya. Kan?”

“the hell is happening right now, kita udah lama gak ketemu dan tiba – tiba lo ngelamar gue”, Ara akhirnya tersadar pembicaraan apa yang sedang berlangsung antara dirinya dan Jaehyun daritadi.

“Siapa bilang gue ngelamar lo? Gue nanya dulu, kalo iya baru ntar gue propose di depan orangtua kita, oke?”

Orangtua kita”, Ara mencemooh pilihan kata Jaehyun.

“Oh satu lagi”, Jaehyun tiba – tiba teringat sesuatu.

“Hm?”

“Mama mau anak pertama kita laki – laki”

“JUNG JAE HYUN”

Itu dia. Biarpun Ara tidak bisa bernyanyi, Jaehyun selalu berpikir “My name feels like music from her lips”.

Little did he knows that Ara feels the same way he does, since the first day they knew each other’s names.

✖✖✖ pvn ✖✖✖

Receh. Sorry. Maaf ya empat bahasa dicampur jadi satu (Indonesia, Korea, Inggris, dan Betawi), mudah – mudahan gak bingung ehehehet.

©lyrics translation: kpopviral.com

©cover raw photo: twitter.com/peachcream_jh

 

9 responses to “[Freelance] of the Future They Had Pictured

  1. DUA KATA DEH, YOU ROCK!

    Jung jaehyun pengen banget di maki elah anjas gila. Ekspetasi w udah paling mentok pojokan max bayangin jung jaehyun senyum. I swear won’t to forget dis amazing ff, first jaehyun ff that I read💜💜💜. Manisnya ga mainstream teen banget kerasa hahahaha
    😂😂😂
    Sukses terus ff nyaaa yaa😍😍😉

  2. KAA aku baca ff ini senyum senyum sendiri deh sumpah. manis banget. cocok bgt sm karakter jaehyunnya. SEQUEL PLISSS😍😍😍 youve work hard!!

    • Iya memang sengaja biar semua orang ngebayangin senyum Jae di depan mertua, manisnya kayak apa. Makasih udah bacaa!👌👌

    • Minta izin Taeyong dulu kalo mau ngajak nikah, ntar kamu diterror loh, Ttae kan galak. Makasih udah baca btw!👌👌

  3. wahhh keren!! trnyata mereka udh dri dulu suka’a, paling sweet wktu jae nembak ara aduhh udh lama gak ktemu, pass ktemu tau-tau nya udh di lamar. kurang apa coba? kepengen

  4. this is so fcking cute i’m– i’m– (( lupa cara bernapas ))

    di sini jae minta di cursing mulu ya tuhan astaga ucul banget ga bohong. dan yang bikin tambah kesengsem itu nama oc-nya adalah nickname rl LOL (( lalu cursing sejadi-jadinya ))

    ini manis banget sampe aku takut kena diabetes. bahasanya anti-mainstream terus ketikannya rapi. uhuhu, totally cute! keep writing yaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s